Balikpapan (2)

Pas awal2 di sini kayaknya weekend lama banget, tapi udah lama kelamaan makin kerasa cepetnya. Udah 3 weekend kelewat, ni sedikit tentang weekend kita di Balikpapan (BPN).

1st Weekend Di BPN

Duh, di sini kayaknya emang kota untuk kerja. Minim banget tempat hiburan. Ada XXI sih, filmnya lumayan update dan kayaknya jadi tempat favorit orang2 sini. Weekend pertama kita lagi hoki. Ditraktir senior elektro-mbwg gue, Amar ama Rio. Weekend pertama emang seru parah. Awalnya jumat malem kita udah rencana mau ditraktir nonton Garuda Di Dadaku. Jadi deh sekitar jam 2an kita pergi ke Balikpapan Plaza (disingkat jadi BC,  emang freak! tapi katanya mau ga mau jadi BC karena ceritanya ni mall di centernya Balikpapan). Kita belum ketemu seniro2, jadi rencana mau makan dulu di BC. Dan MAHAL pisssan!!! Harganya kisanan 20-60 ribu,.  foodcourtnya sistemnya mesennya di meja, beda ama mall2 di jawa

Firman 046

Disini angkotnya keren cooy, ngadep depan semua kursinya. Trus bisa by-request, mau lewat mana, mau kemana, bebas, asal supirnya mau. Tapi yang bikin bete, kalau naik angkot minimal bayar 2500, kalau agak jauh jadi 3 ribu. Makanya supir angkotnya kayaknya jor2an modif mobilnya, ada yang lengkap audionya, tv, dll. mantep..

Firman 048

Disini sarana umum sangat rapi, kayak jenbatan penyeberangannya. Kalau kita nyeberang di zebra cross, mobil, motor ampe angkot tuh berhenti dulu. Keren dah. Makanya ni kota sering dapet penghargaan Adipura dkk. Kotanya kecil, tapi rapi, teratur, dan terkenal aman. Katanya kalo sepeda ditinggal dipinggir jalan semaleman tuh belum tentu ilang. Coba di Bandung…

Firman 040

nah ini dia kenapa jalan Yos Sudarso dibilang jalan minyak. Ya sepanjang jalan itu pemandangannya tangki2 penampungan kayak di atas. Kita ngekos di jalan itu, kalo malem, pemandangannya cantik. Lampu2 dari mesin pengolahannya, dll keren kalo malem, sayang kamera gue gak sanggup ngezoomnya, haha.

Firman 056

Abis makan di Texas kita sempet”in ngeliat laut bentar. Kalo di belakang mallnya, pantainya langsung curam, gak bisa buat main”. Tapi next post gue kasi liat pantai yang lumayan di sini. Keliatan kan kalo airnya agak coklat tapi kesana dikit langsung normal? nah itu ciri” keluaran delta sungai (mahakam), hmm katanya si gitu.. Kita langsung nonton abis itu, pertama ketemu Rio (dia asistem PTE kita, pada kenal mungkin), gak lama abis itu ketemu amar yang masih rapi pulang dari kantornya (Halliburton). Abis nonton kita gak tau mo kemana, akhirnya diajak ke hotelnya Rio, beeuuuh. Rio kerja di TransOcean dengan status hirebased di jakarta. Itu status yang ada di kontrak kerja (kalo gak salah denger si). Jadi karena statusnya kerja di Jakarta, kalo lagi kerja di sini, tinggalnya di hotel, wew kk. Jadi deh kita jadi tau banyak seputar oil company, seluk beluknya, hirarkinya, joke2 dan obrolannya yang katanya gak jauh2 dari selangkangan, cerita2 serunya amar ama Rio, tips n trik, banyak dah, termasuk hagendazz gratis dari hotel, huahaa. Menguatkan tekad gue (dipta kalo gak salah juga) untuk kerja dulu di Oil Gas Company abis lulus, walaopun cita2 gw jadi pengusaha, wkwkwk.

Firman 060

Terakhir, makan malem di Ocean, resto seafood oke yang kalo malem minggu banyak cewe cantiknya, banyak bule juga yang mau mabok. Nah ni dia , lo harus tau Motonya ni restoran: “Probably the Best Seafood Restaurant in Town”. What the hell banget,, rio ama amar udah deh kerjaannya ngetawain tu moto. Yaiyalah, haha, restorannya aja gak yakin kalo mereka yang terbaik, gimana tamunya.. Tapi so far, makanannya lumayaaan. Ditraktir pula kan,, tambah lumayaaaan. Thanks buat amar dan rio, buat traktiran dan sharing”nya.

Finally, that was our first weekend. Weekend berikutnya kita jalan” bareng anak ITB yang di Balikpapan, see u.